banner 1000x130 **************************************** banner 1000x130

Toru Tokoi Jemaah Haji Asal Jepang dari Bali Menuju Tanah Suci

banner 2500x130

Surabaya |nusantarajayanews.id – Wajahnya yang khas, bukan wajah pribumi membuat jemaah haji asal Desa Dangin Puri Kelod, Denpasar Timur, Bali ini menjadi pusat perhatian. Adalah Toru Tokoi, warga asal Jepang pada musim haji tahun ini mendapat kesempatan menjadi tamu Allah Subhanallohuwata’ala. Pria kelahiran 73 tahun  lalu ini telah mendaftar haji pada tahun 2011.

“Istri saya awalnya yang mengajak saya mendaftar haji. Saya tidak berkeberatan karena saya ingin menemaninya, ” tuturnya menceritakan awal mula ia mendaftar.

banner 1000x130 banner 1000x130

Dari rilis Humas PPIH Surabaya Minggu (11/6/2023), Toru sebenarnya berkesempatan berangkat haji tahun 2020, namun pandemi Covid-19 membuat ia dan sang istri tak bisa menunaikan rukun Islam kelima tersebut. “Tahun 2022 kemarin juga tidak bisa berangkat, karena jemaah haji usia 65 tahun keatas belum diijinkan menunaikan ibadah haji, ” lanjutnya.

Setelah menunggu 12 tahun, Toru Tokoi mendapat panggilan menjadi tamu Allah ke Baitullah melalui Embarkasi Surabaya Kloter 46. Pria asal Kota Tochigi, sekitar 100 km di sebelah utara Tokyo, telah menetap di Indonesia sejak 1995 untuk mempersunting pujaan hatinya, seorang wanita asal Bali yang setia mendampinginya hingga kini. Sejak tahun itu pula Toru Tokui bersaksi mengucapkan dua kalimat syahadat.

“Alhamdulillah, karena saya sudah menjadi muslim, tahun 1996 saya juga sudah dikhitan. Hanya saja karena sudah usia dewasa jadi agak susah prosesnya, ” kenangnya malu-malu.

Menurut Toru, di Indonesia, agama merupakan bagian tak terpisahkan dalam berbagai aspek kehidupan. Hal ini berbeda dengan di Jepang. “Di sana agama hanya berfungsi secara seremonial ketika seseorang meninggal. Sehari-hari tak tampak kehidupan beragama. Libur nasional karena hari raya keagamaan saja tidak ada, ” jelas Toru.

Oleh karena itu Toru sangat terkesan dengan kehidupan beragama di Indonesia. Kehadiran Toru Tokoi yang merupakan mualaf ini disambut dengan  hangat oleh Ketua Kloter 46, Bapak Jauhar.”Pak Toru kalau ada yang tidak dipahami, jangan ragu untuk menghubungi saya, ” ujarnya dengan ramah.

Jauhar mengapresiasi keberangkatan Toru ke tanah suci. “Pak Toru sudah dipilih menjadi tamu Allah di tanah suci, insya Allah mabrur dan maqbul, ” ujar Jauhar.

Di usia nya yang sudah lebih dari 70 tahun ini, bapak satu anak ini masih aktif bermain tenis seminggu 3x. Ia mengaku tinggal menikmati masa tuanya. “Dulu saya mengelola bimbingan belajar yang cukup besar di Jepang untuk tes masuk SMA dan universitas di Jepang. Saya juga mengajar untuk pelajaran Matematika dan Bahasa Inggris,” terangnya.

Kini dia telah menyerahkan manajemen bimbingan belajar tersebut kepada temannya. Dia menjalani hari-harinya bersama istrinya di Denpasar, Bali. (Red)

banner 325x300
banner 1000x130

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

banner 1000x130
id_IDIndonesian
Powered by TranslatePress