banner 1000x130 **************************************** banner 1000x130

Sesditjenpas Berikan Penguatan Kepada Kepala UPT Pemasyarakatan di Tiga Korwil

banner 2500x130

MALANG |nusantarajayanews.id – Sekretaris Direktorat Jenderal Pemasyarakatan (Sesditjenpas) Heni Yuwono memberikan penguatan tugas dan fungsi kepada kepala unit pelaksana teknis (UPT) Pemasyarakatan di Jatim hari ini (16/ 6). Para Kepala UPT Pemasyarakatan di tiga korwil mengikuti kegiatan yang dipusatkan di Lapas I Malang tersebut.

Heni didampingi Kakanwil Kemenkumham Jatim Imam Jauhari. Tiga korwil yang terlibat adalah Malang, Surabaya dan Kediri.

banner 1000x130

Pada sambutannya, Imam menyampaikan terima kasih atas kehadiran Sesditjenpas karena menyempatkan hadir di Jatim. Hadirnya Heni di Lapas Malang memberikan semangat kepada petugas di dalam menjalankan tugas sehari-hari.

“Mengingat integritas itu layaknya orang naik sepeda, jika tidak pernah dilatih atau digunakan lagi, maka akan membuat orang terjatuh karena lupa caranya, jadi harus sering dilatih atau diingatkan terus,” ujar Imam.

Imam juga menegaskan bahwa hadirnya Sesditjenpas menjadi penyemangat agar petugas pemasyarakatan untuk bekerja lebih baik lagi. Mengingat UPT pemasyarakatan acap kali disorot.

“Karenanya kami berterima kasih kepada Sesditjenpas karena sudah dapat hadir dan memberikan penguatan tugas dan fungsi kepada petugas pemasyarakatan,” ujar Imam.

Sementara itu, Heni mengapresiasi jajaran lapas di Jatim khususnya Lapas Malang yang telah menjalankan arahan-arahan Presiden Jokowi. Yaitu agar mampu mengurangi pengangguran dengan memberikan pelatihan-pelatihan kepada WBP.

“Mengingat nantinya setelah WBP bebas dapat kembali ke masyarakat dan bekerja sesuai apa yang didapatkan saat pelatihan di dalam lapas,” ujar Heni.

Sesditjenpas juga menyampaikan bahwa tahun ini akan ada lima UPT Pemasyarakatan baru. Tiga diantaranya berada di Pulau Nusakambangan.

“Kedepannya juga akan dilakukan assesment kepada petugas pemasyarakatan untuk mengisi lapas baru tersebut,” tegas Heni.

Karena, lanjut Heni, lapas baru di Pulau Nusakambangan akan diisi oleh petugas pemasyarakatan pilihan. Yaitu yang baik dan terdidik.

“Agar kedepannya menjadi tunas-tunas Pemasyarakatan yang baik juga,” harapnya.

Sesditjenpas juga menyampaikan agar petugas pemasyarakatan tidak lagi bermain-main dengan hal yang sudah dilarang oleh UU. Mengingat ancaman yang diberikan bisa berupa pemecatan sampai dengan kurungan penjara. (Red)

banner 325x300
banner 1000x130

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

banner 1000x130
id_IDIndonesian
Powered by TranslatePress