banner 1000x130 **************************************** banner 1000x130

Set-jetting jadi Tren Wisata 2024, Ini Penjelasan Pakar Komunikasi Stikosa AWS

banner 1500x130

Surabaya |nusantarajayanews.id – Tren pariwisata pada tahun 2024 menunjukkan minat wisatawan yang meningkat untuk mengunjungi tempat-tempat yang menjadi latar belakang syuting film. Hal ini disampaikan Mochammad Arkansyah, Kepala Program Studi Ilmu Komunikasi Stikosa AWS, Kamis (4/1/2024).

Ditemui di Kampus Stikosa AWS, Arka, panggilan akrabnya, mengatakan, sejak tahun 2019 atau pra pandemi Covid-19, beberapa negara sudah menerapkan konsep tersebut.

banner 1000x130

“Sebelumnya, beberapa negara sudah berhasil menarik perhatian dunia dengan lokasi syuting film, seperti yang terjadi dengan Harry Potter sebelum pandemi. Sekarang, Indonesia tengah berusaha keras untuk menciptakan daya tarik serupa,” tuturnya.

Dua dari tiga pengunjung internasional, lanjut dia, menunjukkan minat berwisata dan mengunjungi lokasi syuting acara televisi.

Itu sebabnya, kata Arka, pemerintah terus mempermudah perizinan syuting film dengan standar internasional, dengan harapan film-film tersebut dapat dijual dan menarik perhatian wisatawan dari berbagai negara.

Terkait perilaku wisatawan yang melakukan perjalanan ke lokasi syuting film, fenomena ini sering disebut sebagai set-jetting.

Arka menambahkan, Berdasarkan penelitian dari Mastercard Economics Institute, terdapat peningkatan sebesar 65 persen dalam keinginan wisatawan untuk mengejar pengalaman unik saat berwisata pada tahun 2023 dibandingkan dengan tahun 2019 sebelum pandemi.

“Secara keseluruhan, wisatawan cenderung meninggalkan ide-ide konvensional dan mencari pengalaman baru yang menyegarkan,” kata Arka.

Ia menambahkan, sebagian besar wisatawan kini beralih dari jenis wisata konvensional untuk mengejar pengalaman yang lebih otentik dan mengesankan.

Hal ini tercermin dalam peningkatan pengalaman Pariwisata kesehatan, eksplorasi alam, dan wisata makanan. sebanyak 10 persen pada tahun 2023 dibandingkan dengan tahun 2019.

Arka juga menambahkan, tren wellness tourism juga semakin berkembang sebagai hasil dari tingginya tingkat kelelahan selama dan setelah pandemi.

“Namun dalam konteks wellness ini faktanya juga terus berkembang. Mereka cenderung menjauhi konsep-konsep konvensional. Dengan demikian, ada semangat untuk mencari pengalaman baru,” terangnya.

Contohnya, suatu kegiatan atau praktik alam yang berasal dari Jepang. Tujuan dari forest bathing adalah menyegarkan tubuh secara emosional dengan menyelaraskan ritme individu dengan lingkungan alam terbuka, terutama hutan.

Dalam praktik ini, peserta menghabiskan waktu di hutan dengan berjalan kaki, meresapi alam sekitar, dan menikmati keindahan serta ketenangan yang ditawarkan oleh lingkungan hutan.

Selain itu, kata Arka lagi, ada tren bleisure yang merupakan gabungan antara kegiatan bisnis dan liburan. Tren ini diperkirakan akan terus mengalami pertumbuhan setelah masa pandemi sebagai bentuk pariwisata yang efisien, melibatkan semua pihak, dan berkelanjutan.

“Model ini fokus pada pencapaian pengalaman wisata yang lebih berkualitas. Dan hal ini mencerminkan arah tren pariwisata yang akan datang,” tutup Arka. (Red)

banner 325x300
banner 1000x130

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

banner 1000x130