banner 1000x130 **************************************** banner 1000x130 banner 2500x3000
BNN  

Kepala BNN Ajak Seluruh Pihak Tekan Tingkat Prevalensi Penyalahgunaan Narkotika

banner 2500x130 banner 1000x130

Jakarta |nusantarajayanews.id –  Kepala Badan Narkotika Nasional (BNN) Marthinus Hukom mengajak seluruh pihak untuk menekan tingkat prevalensi penyalahgunaan narkotika menjadi serendah mungkin.

Penekanan tingkat prevalensi tersebut dilakukan dalam rangka menciptakan sumber daya manusia Indonesia yang sehat secara fisik maupun moral dalam mewujudkan cita-cita bersama menuju Indonesia Emas pada 2045.

banner 1000x130

“Saya mengajak kita semua agar terus bekerja keras untuk mempertahankan keberhasilan penurunan angka prevalensi penyalahgunaan narkotika, bahkan semampunya untuk menekan tingkat prevalensi serendah mungkin,” ujar Kepala BNN, Jumat (22/3/24).

Dalam hasil survei prevalensi penyalahgunaan narkotika 2023, ia menyebutkan angka prevalensi Indonesia menurun menjadi 1,73 persen dari 1,95 persen pada 2022. Apabila dikonversi dengan jumlah penduduk di Indonesia, maka jumlah penyalahgunaan narkotika tercatat setara dengan 3,3 juta orang.

Sementara data dari World Drug Report 2023 menunjukkan angka prevalensi penyalahgunaan narkotika dunia mencapai 5,5 persen atau sekitar 275 juta jiwa.

Untuk itu, Kepala BNN mengungkapkan penekanan angka prevalensi penyalahgunaan narkotika di Indonesia merupakan salah satu wujud nyata keberhasilan tugas dan fungsi BNN.

Namun, mengingat permasalahan narkoba bersifat multidimensi, maka pendekatan yang digunakan dalam penanganan-nya juga harus bersifat multidisipliner.

“Oleh karena itu, permasalahan ini tidak bisa hanya ditangani oleh BNN semata, akan tetapi perlu kerja sama dari seluruh kementerian/lembaga lain, termasuk pemerintah daerah, baik dalam aspek demand reduction maupun supply reduction,” jelas Kepala BNN.

Melalui kolaborasi dan kerja sama dengan berbagai pihak, Kepala BNN berharap program pemberantasan serta pencegahan penyalahgunaan dan peredaran gelap narkotika dan prekursor narkotika dapat lebih optimal.

Kolaborasi tersebut sejalan dengan hasil musyawarah BNN tahun 2024 yang menetapkan pendekatan kolaboratif merupakan salah satu strategi yang akan dilaksanakan BNN dalam Rencana Strategis (Renstra) BNN 2025-2029. (Red)

banner 1000x130
banner 1000x130 banner 1000x130

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

banner 1000x130
id_IDIndonesian
Powered by TranslatePress